Ghost

My Button Collection

kushandwizdom:

Good Vibes HERE

Only in the darkness can you see the stars.

Martin Luther King Jr  (via ukhty-nur)

(Source: observando)

psych2go:

For more posts like these, go visit psych2go
Psych2go features various psychological findings and myths. In the future, psych2go attempts to include sources to posts for the for the purpose of generating discussions and commentaries. This will give readers a chance to critically examine psychology.

psych2go:

For more posts like these, go visit psych2go

Psych2go features various psychological findings and myths. In the future, psych2go attempts to include sources to posts for the for the purpose of generating discussions and commentaries. This will give readers a chance to critically examine psychology.

skeletongarden:

touchdisky:

Flora 

Egill Bjarki Jonsson

obsessed with these colors

lukisayangku:

Teruntuk those beautiful minds, karena dunia memerlukan eksplorasi dari jiwa-jiwa yang memberontak. Ketahuilah, Tuhan tidak sesekali pernah menyisihkan. ————Nikmatlah kita dalam bersyukur pada perkara yang disenangi,Nikmatlah kita dalam bersabar pada perkara yang disakiti. Karena kebahagiaan itu bukanlah hanya dihiasi bunga, bunga senyuman, malah ia juga diwarnai dengan tangisan. Dengan syarat, ia disertai Tuhan.Wahai, jadilah engkau apapun;Peniaga nasi lemak mahupun pelukis. Guru ataupun penulis. Pembuat filem, fotografer, doktor, jurutera, pengkaji Bahasa, arkitek mahupun translator. Asalkan engkau, tidak meninggalkan pekerjaan utama kita as a FULL TIME MUSLIM (hamba Allah dan juga Khalifah) yang disebut dalam surah Al-An’am 162 dan Ali ‘Imran: 104.Jadilah dikau, peniaga nasi lemak yang jujur dan amanah persis Rasulullah, juga yang bersungguh, sungguh mahukan yang terbaik buat para pembeli. Jadilah dikau, seorang guru bukan yang mengajar, tetapi yang mendidik. Yang melihat anak didikmu dengan pandangan kasih sayang. Yang meluaskan cabang ilmu bukan sekadar dalam ruang petak bilik darjah mahupun lecture hall ataupun dewan peperiksaan, malah hingga tersisip ke dalam hatinya yang mengakui dalam tidur, makan sekalipun kita harus ada ilmu. Hingga, dalam angka sifar itu terbayang, bayang keesaan Allah.Jadilah dikau seorang jurutera yang bukan sekadar mahu makan gaji, malah juga meng-inovasi agar ummah kita tidak kelihatan mundur hanya tahu mengikut dan tidak berani mencipta sesuatu yang baru di luar kotak. Jadilah dikau seorang doktor yang bukan sekadar merawat sakitnya kanser, malah juga seorang pakar yang bisa membantu merawat sakitnya jiwa, jiwa yang cintakan dunia. Yang bukan sekadar mahu terpelosok dihospital sahaja, malah juga yang berkobar, kobar melangkah keluar, mendekati masyarakat yang tenat diluar sana. Maka, jadilah engkau apa sekalipun, belajar lah dikau di dalam atau luar Negara pun, asalkan tiap langkah mu disertai Allah, maka berbahgialah. Bertebaranlah, agar tatkala dunia melihat mu, terbias pandangan Tuhan yang dekat. Agar tatkala dunia melihat mu, tertegak nama Islam—mempesona. Masih ingatkah dikau tentang sabda sang kekasih—Rasulullah;"yang sebenar-benarnya membezakan kita adalah—taqwa."Bukanlah deretan A yang tertulis pada kertas.Bukanlah angka nombor yang termaktub dalam slip gaji.Bukan juga tinggi rendah pangkat duniawi. Malah taqwa sayangku, taqwa.

lukisayangku:

Teruntuk those beautiful minds, 

karena dunia memerlukan eksplorasi dari jiwa-jiwa yang memberontak. Ketahuilah, Tuhan tidak sesekali pernah menyisihkan. 

————

Nikmatlah kita dalam bersyukur pada perkara yang disenangi,
Nikmatlah kita dalam bersabar pada perkara yang disakiti. 

Karena kebahagiaan itu bukanlah hanya dihiasi bunga, bunga senyuman, malah ia juga diwarnai dengan tangisan. Dengan syarat, ia disertai Tuhan.

Wahai, jadilah engkau apapun;

Peniaga nasi lemak mahupun pelukis. Guru ataupun penulis. Pembuat filem, fotografer, doktor, jurutera, pengkaji Bahasa, arkitek mahupun translator. 

Asalkan engkau, tidak meninggalkan pekerjaan utama kita as a FULL TIME MUSLIM (hamba Allah dan juga Khalifah) yang disebut dalam surah Al-An’am 162 dan Ali ‘Imran: 104.

Jadilah dikau, peniaga nasi lemak yang jujur dan amanah persis Rasulullah, juga yang bersungguh, sungguh mahukan yang terbaik buat para pembeli. 

Jadilah dikau, seorang guru bukan yang mengajar, tetapi yang mendidik. Yang melihat anak didikmu dengan pandangan kasih sayang. Yang meluaskan cabang ilmu bukan sekadar dalam ruang petak bilik darjah mahupun lecture hall ataupun dewan peperiksaan, malah hingga tersisip ke dalam hatinya yang mengakui dalam tidur, makan sekalipun kita harus ada ilmu. Hingga, dalam angka sifar itu terbayang, bayang keesaan Allah.

Jadilah dikau seorang jurutera yang bukan sekadar mahu makan gaji, malah juga meng-inovasi agar ummah kita tidak kelihatan mundur hanya tahu mengikut dan tidak berani mencipta sesuatu yang baru di luar kotak. 

Jadilah dikau seorang doktor yang bukan sekadar merawat sakitnya kanser, malah juga seorang pakar yang bisa membantu merawat sakitnya jiwa, jiwa yang cintakan dunia. Yang bukan sekadar mahu terpelosok dihospital sahaja, malah juga yang berkobar, kobar melangkah keluar, mendekati masyarakat yang tenat diluar sana. 

Maka, jadilah engkau apa sekalipun, belajar lah dikau di dalam atau luar Negara pun, asalkan tiap langkah mu disertai Allah, maka berbahgialah. 

Bertebaranlah, agar tatkala dunia melihat mu, terbias pandangan Tuhan yang dekat. Agar tatkala dunia melihat mu, tertegak nama Islam—mempesona. 

Masih ingatkah dikau tentang sabda sang kekasih—Rasulullah;

"yang sebenar-benarnya membezakan kita adalah—taqwa."

Bukanlah deretan A yang tertulis pada kertas.
Bukanlah angka nombor yang termaktub dalam slip gaji.
Bukan juga tinggi rendah pangkat duniawi. 

Malah taqwa sayangku, taqwa.

Button Theme